Tuesday , June 27 2017
Home / KIP Aceh / Ketua KIP Minta Panitia Adhoc Pilkada Netral dalam Pemilu
Usai rapat Forkopimda Aceh terkait Pilkada. [Foto: Humas Setda Aceh]
Usai rapat Forkopimda Aceh terkait Pilkada. [Foto: Humas Setda Aceh]

Ketua KIP Minta Panitia Adhoc Pilkada Netral dalam Pemilu

Banda Aceh – Ketua Komisi Indepen Pemilihan (KIP) Aceh, Ridwan Hadi, meminta seluruh Penyelenggara Adhoc Pilkada Aceh yang berjumlah 107.105 ribu orang berlaku netral dalam gelaran pilkada nanti. Hal tersebut, kata Ridwan Hadi, karena mereka adalah orang yang paling punya peran dalam sukses atau tidaknya pilkada Aceh.

“Dari tingkat provinsi sampai gampong, kita minta seluruh panitia adhoc bisa berlaku netral,” ujar Ridwan Hadi dalam rapat Koordinasi Persiapan dan Kesiapan Dukungan Pilkada Aceh Serentak tahun 2017, di Gedung Serbaguna Kantor Gubernur Aceh, Rabu 9 November 2016.

Para panitia penyelenggara adhoc pilkada Aceh adalah PPK dengan jumlah anggota 1.445 orang, Tenaga PPS 19.431 orang, KPPS 67.067 orang, serta Pam TPS 19.162. Total keseluruhan panitia adhoc ini berjumlah 107.105 ribu.

Nantinya, panitia penyelenggara adhoc pemilu tersebut akan menjaga dan menyelenggarakan pemilu yang akan diikuti oleh 3.476.424 pemilih. “Jika semua netral dan bekerja seusai jalurnya, saya yakin bahwa pilkada akan sukses dan masyarakat pasti akan memilih sesuai hati nuraninya,” ujar Hadi.

Sebelumnya, komitmen netralitas pilkada juga digaungkan oleh pihak TNI dan Polri.
“Polri netral dan tetap konsisiten melakukan penegakan hukum terhadap para pelaku pelanggaran pilkada,” ujar Kapolda Aceh, Rio Djambak.

Ia menyebutkan, polisi akan mengawal seluruh proses pilkada dengan penuh kebersamaan, kekeluargaan guna mewujudkan hak pilih rakyat dalam memilih pemimpin Aceh yang lebih baik di masa mendatang.

Hal yang sama ditegaskan oleh Panglima Kodam Iskandar Muda, Tatang Sulaiman. Dalam setiap gelaran pesta demokrasi paska 1998, TNI, sebut Tatang selalu netral tanpa memihak kepada salah satu calon. “TNI berkomitmen menjaga nertalitas. Kita tidak akan terlibat dalam politik praktis,” ujarnya.

Dalam rapat yang diikuti oleh seluruh unsur Forkopimda Aceh dan Kabupaten/Kota se Aceh, para Bupati/Wali Kota se Aceh, Kepala SKPA/SKPK se Aceh, ketua KIP Provinsi dan Kabupaten/Kota serta Ketua Panwaslih Aceh dan Kabupaten/Kota se Aceh, Plt. Gubernur Aceh, Soedarmo, juga telah meminta agar seluruh personil TNI, Polri dan seluruh PNS yang ada di lingkungan Pemerintah Aceh untuk berlaku netral.

“Semua yang hadir di sini, baik TNI, Polri dan seluruh PNS, serta seluruh penyelenggara pemilu untuk berlaku netral dalam pemilu nanti,” ujar Soedarmo.

Khusus kepada penyelenggara pemilu, Soedarmo meminta untuk tegas dan harus berani dan tidak takut intimidasi. “Saya dukung sepenuhnya KIP dan Panwaslih sebagai penyelenggara pemilu. Saya dukung dan pertanggungjawabkan jika yang dilakukan benar,” ujarnya. Hal itu untuk mewujudkan harapan semua, bahwa pilkada Aceh berlangsung tanpa intimidasi apapun. [Ril Humas Aceh]

 

About Media Center

"Melayani Rakyat menggunakan Hak Pilihnya".

Check Also

IMG_20170406_082750

Inilah para Juara Lomba Jurnalistik Pilkada Aceh 2017

Banda Aceh – KIP Aceh mengumumkan para peraih juara pada malam Anugerah Jurnalistik Pilkada Aceh, …